Kita Bukan Butuh Motivasi, Tapi Butuh Ini …

” Mereka yang sedang terluka batin nya, tidak butuh motivasi, yang mereka butuh kan adalah ini …. “

Inilah kurang lebih kalimat pembuka awal dalam sebuah training yang saya ikuti beberapa hari kemarin. Kurang lebih lima jam saya mengikuti training ini. Sebenarnya kalau dirasa rasa lima jam itu sama sekali tidak terasa susana training yang penuh dengan kata kata motivasi, pembakar semangat agar lebih semangat bekerja, atau agar menjadi manusia yang berguna, atau semacamnya …

Lima jam tersebut tentang pelepasan rasa. Tentang bagaimana menjadi manusia. Manusia yang sepanjang usinya telah mengalami banyak cerita hidup, yang di dalamnya tertinggal beribu rasa, ada bahagia, ada juga luka.

Luka. Siapakah yang tak pernah terluka jiwa sepanjang hidupnya ? Setiap manusia sepertinya pernah merasakannya. Dari luka yang biasa saja, hingga luka yang sangat membekas dan mengendap di jiwa. Namun sayangnya kita jarang memperhatikan luka itu, luka yang kita kira sudah tiada, namun sebenarnya iya masih ada tertinggal dalam jiwa kita, dan kemudian tanpa kita sadari banyak hal terjadi atau pun tidak terjadi karena kita rupanya belum selesai dengan luka luka jiwa itu. Luka jiwa itu masih berpengaruh besar pada hidup kita.

Ya … di lima jam itu, saya menemukan hal ini. Saya menemukan luka batin yang ternyata masih ada di dalam ingatan jiwa saya, yang rupanya sangat mempengaruhi saya dalam memandang sesuatu, menyikapi sesuatu, dan memutuskan sesuatu.

Dan di training -yang saya lebih suka sebut dengan : moment pelepasan- saya bisa melakukan itu. Berbagai hal yang mengganjal dalam hati, pikiran dan batin saya akhirnya banyak terlepaskan. Rasa sedih, rasa bersalah, rasa kecewa yang telah lama terpendam tak terungkapkan, baik kepada kondisi atau pun seseorang akhirnya terlepaskan …

Perasaan lainnya pun akhirnya terdefiniskan, rasa merasa tidak berharga, rasa merasa di perlakukan tidak adil oleh situasi, rasa marah yang rupanya masih menganga, rasa kesal, rasa kecewa pada diri, pada orang lain, pada situasi akhirnya mampu terdefinisikan dan tertumpahkan …

Rasa yang selama ini banyak terpendam, ditahan tahan, disembunyikan, bahkan kita coba lupakan ternyata kenyataannya masih ada dan memenuhi batin kita, mengisi ruang ruang raga dan rasa kita, dan kadang memberatkan langkah kita, menahan rizki rizki kita, menghambat jalan kebahagiaan dan kegemilangan hidup kita

Di lima jam itu saya bisa melepaskan banyak luka  …

Di lima jam itu saya bisa sejujur jujurnya pada diri sendiri …

Di lima jam itu saya bisa menangis sejujur jujurnya …

Di lima jam itu saya bisa merelakan apa yang telah terjadi …

Jadi ini training macam apa ?

Ahh… ini bukan training sebenarnya menurutku, ini adalah moment pelepasan jiwa, pelepasan luka. Ini adalah moment untuk menjadi manusia yang seutuhnya, yang seringkali merasa lemah dan lelah. Moment dimana manusia butuh menangis, butuh mengakui lukanya, untuk kemudian ruang jiwa nya lapang kembali, ruang batin nya bersih kembali

Mengakui – Mengungkapkan – Melepaskan – Mengikhlaskan

Ini lima jam yang saya lakukan di training ini …

Lalu apa yang terasa setelah lima jam itu ?

Bukan, bukan tentang semangat yang membara bara, atau semangat yang menggelora, seperti yang bisa kita di training training biasa

Tapi ….

Saya merasakan kelegaaan hati, kelapangan fikiran, ketenangan jiwa …

Saya merasakan rasa lebih berhaga, lebih menghargai diri, lebih ingin luas melangkah, ingin lebih banyak tersenyum, ingin lebih banyak banyak bersyukur dan mensyukri hidup …

Bukankah ini lebih penting dari motivasi ? Karena benar adanya, sebelum kita dibakar dengan ribuan motivasi, kita perlu untuk memulihkan jiwa kita dahulu. Setuju ?

 

Ps : Terimakasih untuk coach Dedi Susanto, yang telah menjadi jalan dalam melapangkan kembali ruang ruang jiwa saya, melancarkan lagi aliran aliran nafas saya yang sempat tersendat, meringankan lagi langkah saya yang sempat terbebat

Ps : Buat kawan kawan yang butuh untuk dilapangkan kembali jiwanya, di ringankan lagi fikirannya, disembuhkan lagi batinnya, mungkin training ini cocok buat kawan kawan. Insya Allah tidak ada unsur magis, menyimpang atau semacamnya.Training ini adalah training untuk menjadi manusia yang seutuhnya, manusia yang punya rasa, punya jiwa

Saya pun tertarik karena lihat awal dari konten konten nya, sila lihat di channel youtube  nya : Kuliah Psikologi | IG : @DediSusantoPJ

Saya merekomendasikan karena telah merasakan …

Semoga Bermafaat 🙂

 

 

 

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s