Naluri …

Nah, karena selama ini saya bergelut di bidang literasi, budaya membaca, buku, dsb. Maka refleks saja, saat menemukan sebuah situasi, moment, Saya selalu ingin membuat sebuah #ReadingCampign. Hhe..

Waktu sore ini seorang kawan dari Jakarta datang, ia ingin jalan jalan di daerah Braga-Asia Afrika, kemudian ngeliat anak anak costplay dengan rupa figure, dan ingin berfoto, maka pose yang saya ambil adalah seperti ini.

Si “hantu” kayanya agak aneh ketika saya minta dia berpose lagi baca. Karena biasanya kan dia pasang muka muka serem gitu. Pas saya bilang ” a.. kita difoto sambil baca buku, mau yaa… ” Dia pun agak sedikit mengerut kan kening.. “oh boleh tehh…”

Dan hasilnya seperti ini…hhaaa

Oh ya, kegiatan kegiatan seputar kegiatan sosial, pendidikan, dan literasi bisa dilihat di Kebukit Indonesia

Selamat malam jumat yaa, jangan lupa Al Kahfi … 🙂

Bandung, 13 Desember 2018

Advertisements

Story Of Sembalun

Masih di rangakaian cerita perjalanan di Lombok bulan kemarin (Opening cerita ada di postingan sebelumya)

Pertama tahu tentang SEMBALUN itu dari sebuah postingan di Instagram kalau ga salah. Postingan itu memperlihatkan landscaping sawah yang membentang dengan warna warna yang sangat menawan.

Lalu browsing lah, apa itu Sembalun, dan kemudian tahu lah bahwa Sembalun adalah sebuah daerah di Lombok, yang juga merupakan perkampungan yang ada di kaki gunung Rinjani.

Melihat keindahannya, dalam hati berkata : ” some day saya harus kesini ” tanpa menulis deadline target waktu kapan saya harus kesana. Cuma dicatat dalam hati saja. Hhe..

Qadarullah bulan kemarin, saya dapat ajakan untuk mengunjungi Lombok lagi, dan destinasi utama nya adalah Sembalun ! Masya Allah PRAY LIST saya terwujud, mengunjungi SEMBALUN.

Dan yang lebih Spesial nya lagi, Saya ke Sembalun bukan buat jalan jalan, traveling yang bertujuan hanya having fun, tapi ke Sembalun untuk mengasuh anak anak korban gempa, di acara kemah ceria.

Alhamdulillah, saya sebenernya telah lama menanamkan dalam dalam kepada hati dan fikiran. Ingin banyak menjelajah ke banyak tempat di Indonesia bahkan dunia, tapi bukan sekedar tujuan wisata. Saya ingin menjelajah banyak tempat dengan membawa misi, perjalanan yang bertujuan, petualangan yang bermanfaat, baik bagi diri sendiri, juga bagi orang lain. Bukan perjalanan hampa, yang oleh oleh nya hanya cerita dan foto foto semata.

Ahh… Balik lagi, tentang Sembalun ! Pertama memandang langsung Sembalun, Saya merasa sedang berada di negri dongeng. Beneran … Mungkin ada yang bilang berlebihan. Tapi itu yang saya rasakan … Saya kemudian banyak diam dan terpana saja, menikmati sajian di depan mata, lupa mengabadikan nya dengan kamera. Ahh.. tak apa apa bisik hatiku. Yang penting adalah apa yang kita abadikan di memori ingatan kita, ketimbang apa yang kita simpan di memori kamera kita bukan ?Lagian saya akan ada disini sekitar tiga harian, akan banyak waktu untuk mengabaikan nya lewat kamera. Nanti.

Lalu saya benar benar menikmati alam Sembalun lewat mata saya, dinikmati sungguh sungguh dan dimasukan ke dalam memori kepala saya.

Subhanallah ….

Ini negri dongeng ….

Sawah yang membentang

Perbukitan kecoklatan yang mengelilingi desa, bagaikan benteng2 pertahanan kota bangsa bangsa kuno dulu ..

Udara yang dingin, embun embun yang turun, masyarakat yang riuh rendah bercengkrama, desa yang damai dan mendamaikan …

Rasanya betah berlama lama di desa ini, desa yang tepat ketika kau ingin menyendiri tanpa merasa sepi. Sembalun, negri dongeng bagiku..

Tentram …

Keterangan Foto :

Ini foto diambil oleh kamera dan effot seadanya, di atas atap rumah warga dimana kami tinggal. Beberapa foto masih tersimpan rapih di kamera, belum sempat dipindah. Biar saya nikmati sendiri dulu kenangannya.

Ayo Main Kesini !! Pulau Pangabatang Nan Menawan

Ramadhan kemarin, Alhamdulillah saya berkesempatan untuk mengunjungi sebuah pulau kecil di NTT, yaitu pulau Pangabatang. Secara geogrfis, Pulau Pangabatang ini masuk pada wilayah Kota Maumere, Kabupaten Sikka, Nusa Tenggara Barat.

Sebenarnya ini bukan kali pertama saya pergi ke kota Maumere, kalau tak salah hitung ini adalah kali ke tiga atau ke empat kali nya saya mengunjungi salah satu tempat yang istimewa di hati saya ini. Ada beberapa kegiatan sosial pendidikan yang saya kerjakan dengan teman teman dari KEBUKIT (Kelola Buku Kita) disini. Kegiatan nya akan saya ceritakan di tulisan berikutnya, Insya Allah.

Kali ini saya ingin berbagi, tentang Pulau Pangabatang nan menawan. Bagi orang orang sekitar Maumere, mungkin pulau ini sudah tidak asing lagi. Namun bagi saya, yang berasal dari Pulau Jawa, dari Kota Bandung, masih asing. Sebenarnya dari kali pertama ke kota Maumere ini, pernah sesekali di ceritakan tentang Pulau Pangabatang ini, namun kesempatan mengunjungi baru kali ini.

Menuju pulau Pangabatang, membutuhkan waktu sekitar 1,5 Jam an dari Kota. Setelah itu ada kita bisa menyebrang untuk menuju pulau dengan perahu milik warga sekitar, Waktu tempuh pun tak lama, kira kira 15 – 20 menit kita sudah bisa sampai.

IMG_4651IMG_4679IMG_4681IMG_4684

Kapal yang kami tumpangi, hanya saya yang dari luar Maumere, pengawal nya banyak sekali… hhee. Gambar paling bawah adalah, Aba (Panggilan Bapak) yang mengarahkan kemana perahu mengarah.

IMG_4912

IMG_4915

Nah itu dia, Pulau Pangabatang. Pulau yang menampakan garis putih nya dari kejauhan, itu lah dia Pulau yang mempunyai pasir timbul di tengah lautannya. Indah bukan … ^^

Sesampainya disana, kami langsung menikmati lembut nya hamparan pepasir, merdunya nyanyian ombak, sejuknya angin sore, dan hangatnya suasana kebersamaan. Hari itu hanya ada kami saja,  tidak ada yang lain. Hingga rasanya ini adalah our private island, nikmat sekali, bebas sekali ….

IMG_5052IMG_5060

Nah, ini dia the best part nya memori mata yang saya lihat  saya nikmati  dan saya abadikan di Pulau ini, sedikit saja dari sajian Maha Karya Seni Illahi, yang ia sajikan untuk kita di bumi ini. Sedikit saja padahal, namun membuat kita semakin sadar tentang ke Maha Kuasaan-Nya, membuat kita sadar bahwa ia adalah Sang Maha Pencipta Keindahan Alam.

Saya tidak pandai mengedit foto, maka biarkan lah ia apa adanya, sesuai dengan apa yang di abadikan oleh mata ini.

IMG_5270

IMG_5257

IMG_5229

IMG_5096

IMG_5236IMG_5244

IMG_5241IMG_5249

IMG_5247

Keindhan yang lengkap !! Ini salah satu kesan yang saya simpulkan dari pulau ini. Kita bisa menikmati biru nya lautan, berenang renang di lautan landai nya, berlari lari di hamparan pepasir putih nya yang luas, menghirup wangi nya savana hijau yang luas, memandang tebing tebing bukit hijau di sebrang lautan, mendengar merdunya air ombak kecil kecil di tepian pantai, menyaksikan langit yang selalu membiru, menikmati betapa indahnya negri ini, negri Indonesia tercinta, titipan-Nya yang harus kita selalu jaga.

To Be continued …

 

Apa Pengaruhnya Membaca Pada Anak ?

Tadi pagi saya melihat sebuah gambar di time line kawan saya, gambar yang memperlihatkan anak sedang membaca. Dengan quote ” The Child Who Read, Will Be A Think Adult”.

Saya jadi teringat kepada seorang selebgram anak, bernama Kirana, yang cukup terkenal di kalangan para pengguna instagram. Seorang anak  yang tidak hanya cantik, lucu tapi juga cerdas namu tetap menyenangkan, dan natural layaknya anak anak.

Setiap orang yang mengikuti instagram Kirana, pasti mempunyai pandangan yang sama tentang kirana, tentang perkembangan nya bisa dikatakan diatas rata rata anak anak lain di usianya.

Diantaranya adalah dengan banyak nya perbendaharaan kata kata yang ia punya,  ia mempunyai kata kata yang sudah ia bisa mengerti, dan ia bisa ucapkan mewakili peraasaan yang ia rasakan .

Selain itu kemampuan Kirana untuk menggunkan berbagai bahasa,  baik bahasa ibu atau bahasa asing, dan bagaimana ia menggunakannya dengan tepat, sesuai dengan tempat dan dengan siapa yang sedang berbicara.

Begitu juga dengan berekspresi, kirana lebih dengan mudah mengekspresikan apa yang ia rasakan, baik suka, sedih, bingung, penasaran, kesal, rasa sayang, empati, simpati, peduli dsb, dengan kata kata yang ia punya. Sementara di usia ini banyak anak anak yang masih belum bisa secera tepat menggambarkan dan mengungkapkan rasa perasaan, emosi dan fikiran yang ia maksudkan.

Menurut saya. Kirana yang masih berusia kurang lebh tiga tahun, mempunyai kecerdasan emotional, intelektual yang hebat, tentunya tidak terlepas dari peran seorang ibu, yang sangat intens mendidik dan membina anaknya.

Di lihat di video nya, sang Ibu -Retno Hening- sejak dari dini, sudah mengenalkan kepada anaknya tentang membaca, tentang kosa kata, tentang buku, tentunya dengan cara cara yang menyenangkan, tidak dengan men-drilling kirana, tapi dengan membawa buku dan membaca sebagai sesuatu hal yang menyenangkan. Sehingga Kirana menganggap buku adalah teman bermainnya.

Kosakata yang banyak menjadikan anak lebih mudah memahami diri, memahami orang lain, memahami situsasi, dan kemudian mudah untuk menyampaikannya kepada orang lain.

kebutuhan perkembangan otak lebih tercukupi dengan lebih cepat, ketika anak lebih dini tau dengan banyak dikenalkan dengan membaca sejak dini, dikenalkan bukan dipaksa untuk bisa membaca sejak dini.

Hingga ketika sejak dini, sudah banyak kosakata yang anak anak tangkap baik secara verbal atau yang di dengar, maka tahapan selanjutnya akan lebih cepat ia jalani, karena tahap awal sudah ia lewati.

Hingga ketika anak anak lain, baru belajar mengumpulkan kosakata yang bisa mewakili dirinya, fikiran dan perasaanya, situasi, dan juga sekitarnya, maka anak anak yang sudah banyak diajarkan banyak kosa kata sejak dini, sudah jauh ke tahap selanjutnya  tahap pada mulai berfikir, mencerna  dan menganalisis.

 

4ce93e22-b2c7-4bd0-96a8-86687f5790d3

Maka, sedari dini mengenalkan membaca pada anak adalah sebuah investasi besar untuk masa depannya. Lebih dini anak belajar tentang aksara, tentang kosakata, yang akan membantu ia untuk mengetahui, mengingat, berfikir, berkonsentrasi dan menganalisis.

Tentunya bukan dengan cara cara yang memaksa, namun dengan cara cara yang menyenangkan. Seperti yang dilakukan oleh bunda Retno Hening, yang menjadikan belajar membaca adalah salah satu cara bermain yang menyengkan dan di tunggu tunggu oleh anak.

Dan kelak, anak yang sudah di dekatkan dengan buku dan membaca sejak dini, ia akan menjadi anak yang mempunyai minat yang besar terhadap buku, kepada mencari ilmu, lebih cepat berfikir, menganalisa, mengambil keputusan dan juga bercita cita besar.

 

Pasar Ikan Kota Maumere

Sebenarnya ini foto lama, tak sengaja terbuka lagi, saat sedang merapihkan file file di laptop dan hard disk.

Ini adalah saat saya dan kawan kawan dari NUSANTARA MEMBACA mengunjungi kota Maumere, untuk membuat perpustakaan anak anak panti asuhan disana. Abah -pendiri pondok dan panti- suatu pagi mengajak saya ke pasar pelelangan ikan. Katanya biar bisa memilih ikan ikan segar.

Ahh… saya senang sekali, bisa ke pasar ikan yang langsung diambil di laut dan dijual saat itu juga. Bukan hanya itu, suasana pasar seperti ini sangat menyenangkan, orang orang yang bercakap cakap saling tawar menawar, aroma ikan yang masing sangat segar, wangi laut pagi yang menawan, laut dan langit yang kompak berwarna biru, semilir angin lautan, orang orang orang yang ramah menyapa, ahhh… saya jatuh cinta dengan suasana ini.

Kemudian file file foto ini, membuat saya melow, ingin lagi kesana, ingin lagi menikmati suasana serupa, ingin berjumpa lagi dengan mereka, dengan Abah, dengan Ummi, dengan Pa Ihsan, dengan anak anak panti …. ahhhhhh…kangennnnn

Semoga semoga, ada rizki ada kesempatan, untuk kembali ada di tengah tengah mereka. para saudara saudara ku yang ku kenal dengan penuh cinta

Aamiin ….

 

 

Karena Kita Hanyalah Perantara [Sebuah Catatan Bencana Garut ]

Malam itu saya berencana untuk pergi ke Garut, bersama teman teman dari berbagai komunitas, untuk memberikan beberapa bantuan dan titipan dari teman teman. Lagi asik packing tiba tiba mamah bilang : “ teh, mamah pengen ikut ….”  karena mobil juga kosong, hanya saya dan adik, saya iyakan aja, lagian rencannya hanya sampaikan titipan donasi, kemudian pulang.

Kondisi garut memang sangat memprihatinkan, saya baru sempat ke sana setelah sekitar satu minggu bencana. Alhamdulillah bertemu dengan kawan kawan untuk #GerakBareng, yaitu gabungan dari beberapa komunitas yang mencintai dunia kerelawanan yang telah lebih dahulu ada disana.

Bencana Garut memang menyisakan PR yang sangat panjang, waktu saya kesana masih banyak rumah rumah yang menyisakan rumput yang masih sangat tebal, menempel di semua bagian rumah, merusak hampir semua barang barang, dari mulai pakaian, peabotan, barang elektronik, dsb. Tidak sedikit yang harus merelakan barang nya untuk di buang begitu saja.

Disana, kami tiba di sebuah masjid di desa Tarogong, Alhamdulillah masjid sudah bersih dan bisa ditempati dan dijadikan posko. Namun sekitarnya masih banyak rumah rumah yang belum bisa ditempati karena sisa lumpurnya masih sangat banyak.

Saya langsung ikut bergabung dengan kawan kawan relawan yang sudah turun duluan, tadinya sih pengen ikut ngangkat ngangkat sekop kaya anak mahasiswa yang sedang bersihin jalan, tapi kayanya bakal ribet karena berat dan agak gak cocok dengan saya yang saat itu pakai gamis.

Akhirnya saya ikutan gabung sama relawan yang sedang bersihin salah satu rumah warga, yang hampir 3/4 rumahnya sempat terendam banjir. Dengan peralatan penyemprot air, pel dan sikat kami bersama sama bersihin rumah warga. Satu rumah saja membutuhkan lebih 3 jam, itu pun hanya membersihkan rumahnya saja, belum perabotannya, Ya Allah… sungguh cobaan yang tidak mudah, bagi para warga.

 

****

Saya kira sewaktu kami membersihkan rumah, mamah hanya akan diam saja, menunggu atau menjaga barang bantuan. Tapi ternyata beliau tidak mau hanya diam saja, kesel juga barangkali ya kalo hanya diam saja. Akhirnya pun beliau turun ikut bergabung dengan para relawan yang masih berusia muda (seperti saya) #Batuk hhaa.. ikut membersihkan rumah warga dan perabotannya.

Mamah terlihat sangat semangat sekali, sesaat mungkin melupakan usianya dan tenaganya. Walaupun sebenarnya usia bukan ukuran juga sih, apakah seorang mau turun membantu atau tidak, kadang yang muda juga kalah dengan yang tua, ketika yang tua itu mempunyai semangat yang sangat membara. Merdekaaaa…….!!! halah …

Walau bajunya jadi kotor, dan juga tidak baju ganti, mamah bilang ” ga apa apa lah, kapan lagi bantu orang lain, kasian, nanti aja ganti baju nya di rumah” . 

Hari itu saya belajar dari beliau, bahwa tidak ada halangan untuk kita untuk tidak menjadi manusia bermanfaat, siapapun kita, berapapun usia kita, seperti apa pun kondisi kita. Kuncinya bukan karena mampu atau tidak mampu, tapi mau apa tidak mau

mams

 

****

Ah Garut, kota ini mendapatkan ujian yang tidak terduga, semoga bisa menjadi sesuatu bagi kita semua, bukan hanya mereka yang terdampak langsung, tapi untuk kita semua, bahwa ketika Allah menghendaki sesuatu terjadi, maka terjadilah.

Absolutly Our Life In His Hand, No Doubt

Dan semoga ada rasa kepedulian yang mendalam, empati. Bahwa kita merasakan, apa yang mereka rasakan, dan dengan apa yang kita bisa, kita meringankan apa yang menjadi permasalahan mereka.

Bukan kita yang menjadi solusi atau berjasa atau semacamnya, kita hanyalah kepanjangan tangan-Nya, perantara, kita hanya jalan, bukan sumber, dan bersyukurlah, berbahagialah ketika Allah “memilih” kita untuk menjadi jalan Ke Maha Baikkan-Nya

 

Adakah Penerbit Buku Di Luar Jawa ?

Permasalahan utama yang di hadapi masyarakat Indonesia dalam hal pendidikan, atau lebih spesifik lagi dalam budaya membaca adalah karena sangat terbatasnya askes baca masyarakat.

Indonesia adalah negara kepulauan, ribuan pulau yang tersebar, menjadikan penduduk pun tersebar dari ujung barat ke ujung timur Indonesia. Sedangkan penerbit buku yang ada hanya terpusat di pulau Jawa, bisa dibilang tidak ada penerbit buku yang berasal dari pulau lain. Hal ini bisa menjadi penyebab kenapa pendidikan diluar jawa jauh tertinggal, karena akses buku yang sangat terbatas.

Buku buku yang ada hanya bersifat buku pelajaran. Untuk mendapatkan buku bukuu di luar buku pelajaran, seperti buku agama, buku self helf, buku keterampilan, sejarah, pengetahuan umum, tekhnologi, dll, hampir semuanya harus di dapatkan dari Pulau Jawa.

Adapun toko toko buku di luar Pulau Jawa, sifatnya hanya menyediakan saja. Ini berakibat pada mahalnya harga buku. Selain mahal, jarak juga menjadi kendala, toko toko buku bacaan hanya ada di Ibu kota provinsi saja. Makin sulitlah masyarakat pedalaman untuk bisa mengakeses buku bacaan berkualitas. Bisa ditarik benang merahnya, kenapa pendidikan di luar Pulau Jawa banyak tertinggal, karena terbatasnya aksese pendidikan, dalam hal ini akses terhadap buku buku bacaan berkualitas.

Seorang kawan di NTT sana pernah bercerita, untuk mendapatkan buku buku bacaan berkualitas, bisa didapat ketika mereka sedang berkunjung ke Bandung, Jakarta, Surabaya atau Makasar. Saat itulah kesempatan untuk mendapatkan buku buku bacaan yang bisa menjadi asupan yang baik untuk kualitas kehidupan mereka.

Cita cita kami di Nusantara Membaca, semoga kelak lima tahun kedepan, kami bisa mendirikan penerbit buku di luar Pulau Jawa, NTT, Sulawesi, Papua dll. Agar semua masyarakat memiliki hak yang sama, kemudahan yang sama, dalam membaca buku, mendapatkan ilmu, menjadi masyarakat yang lebih berpendidikan dan  hidup yang lebih sejahtera, Aammin…

18999_882612508427840_2040427344414153421_n

” Jalesveva Jayamahe “

Salah satu kenikmatan dalam sebuah perjalanan adalah, bahwa kita bertemu dengan orang orang baru dengan latar belakang berbeda, mendengar kisah kisah yang tidak pernah kita bayangkan, meluaskan pandangan kita, menambah rasa syukur, mengambil pelajaran berharga, belajar dari mereka.

Seperti saat itu, saat berkespatan lagi pergi dengan kapal perang KRI Banda Aceh 593, menuju Sulawesi dalam program NUSANTARA MEMBACA GOES TO SULAWESI.

Dalam perjalanan saya berkesempatan berbincang bincang dengan seorang Mayor kapal, Pa Priyo namanya, kami bincang bincang sederhana, tentang lautan Indonesia. Pa Priyo adalah seorang anggota TNI AL, yang sudah belasan tahun bertugas menjaga lautan Indonesia. Ia bercerita tentang betapa luasnya lautan kita, ribuan pulau, dengan jutaan pesona baik di permukaan, pantai, juga di dalam lautan itu sendiri.

Ribuan pulau, juga perairan luas yang berbatasan dengan lebih dari satu negara, nahkan benua. Beliau bercerita, kondisi seperti ini seperti dua sisi mata uang, bisa jadi sebuah anugrah, bisa juga menjadi ancaman. Anugrah yang besar ketika kita mampu untuk menjaganya, dan menjadi ancaman ketika kita tidak benar benar menjaga perairan
Indonesia, yang menjadi pintu masuk negara lain yang “menginginkan” kekayaan negara kita.

Beliau bercerita lebih dalam, bahwa jumlah angkatan laut saat ini, tidak sebanding dengan banyaknya pulau dan perairan yang mesti di jaga, terutama di daerah perbatasaan. Perairan Indonesia sangat luas, butuh angkatan laut yang kuat baik kualitas dan kuantitas. Dengan mata yang menerawang keatas, beliau berujar panjang lebar “Dek Riska, bayangkan luas nya laut kita, barat, timur, utara, selatan, namun pangkalan laut yang besar hanya ada di Jakarta dan Surabaya, segala alat kelengkapan ada disana, padahal perairan mana yang perlu dijaga? ada di Timur Indonesia, Selatan Indonesia, Utara Indonesia, yang jaraknya jauh dari Surabaya, jauh dari Jakarta. Bayangkan ketika terjadi sesuatu hal yang tidak diinginkan di wilayah Timur misalnya, kita harus lama menunggu bantuan yang datang dari Jakarta atau Surabaya”

Mendengar penuturan beliau, seakan membukakan mata saya lebar lebar, tentang kenyataan yang ada. Empat tahun terakhir ini saya mengunjungi bebarapa pulau di Indonesia, dari perairan Mentawai, NTT, Papua, hingga ke perbatasaan Indonesia-Filipina, benar adanya, bahwa di pulau pualu tersebut, pangkalan angkatan laut nya sangat terbatas, hanya berupa kantor perwakilan saja. Adapun penjagaan dari para TNI AL yang bertugas hanya beberapa kapal saja, tidak bisa “mengcover” wilayah Indonesia yang sangat sangat luas.

Satu lagi dek riska, yang kadang menjadi keresahan saya. Banyak negra lain menawarkan untuk melakukan penelitian terhadap kekayaan perairan bawah laut kita, dengan tawaran bahwa apabila penelitian ini berhasil, maka akan membawa kesejahtraan banyak untuk negara kita

Beliau terdiam sejenak, kemudian melanjutkan ” Namun kita tak pernah tau, siapa mereka yang benar benar ingin memberi bantuan pada negara kita, atau ternyata mereka adalah yang memang mencari informasi kekayaan, atau peta kekuatan bangsa kita” 

“Negara kita negara yang sangat kaya, banyak yang mengingingkannya” kalimat terakhirnya begitu dalam, matanya berkaca kaca, seperti tak sanggup melanjutkan. Dia menutup percakapn kami dengan curahatan hati nya ” Kalau memikirkan hal ini, saya kadang sangat sedih, sungguh dek riska. Tapi ada daya, saya hanya prajurit, tak bisa berbuat banyak” dan akhirnya pun kami hanya diam seraya mendengarkan ombak malam yang menghempas buritan kapal.

Percakapan malam itu, meninggalkan semacam kesan dan pesan untuk saya. Entahlah, masih banyak PR untuk Bangsa kita ini. Bila saja anak anak muda diperkenalkan mengenai tugas mulia para tentara, apalagi mereka yang ditempatkan diperbatasan, dan betapa lautan Indonesia ini butuh banyak sekali prajurit yang kuat, yang cerdas, yang sepenuh hati menjaga tanah air kita ini. Sungguh, kita butuh banyak.

Salam ta’dzim untuk para pengabdi negara, yang seringkali berpisah dengan keluarga, berbulan bulan, mengarungi lautan, untuk menjaga Nusantara :

JALESVEVA JAYAMAHE

 

img_8744

Bersama Bapak Komandan Laut KRI Banda Aceh 593