Apa Pengaruhnya Membaca Pada Anak ?

Tadi pagi saya melihat sebuah gambar di time line kawan saya, gambar yang memperlihatkan anak sedang membaca. Dengan quote ” The Child Who Read, Will Be A Think Adult”.

Saya jadi teringat kepada seorang selebgram anak, bernama Kirana, yang cukup terkenal di kalangan para pengguna instagram. Seorang anak  yang tidak hanya cantik, lucu tapi juga cerdas namu tetap menyenangkan, dan natural layaknya anak anak.

Setiap orang yang mengikuti instagram Kirana, pasti mempunyai pandangan yang sama tentang kirana, tentang perkembangan nya bisa dikatakan diatas rata rata anak anak lain di usianya.

Diantaranya adalah dengan banyak nya perbendaharaan kata kata yang ia punya,  ia mempunyai kata kata yang sudah ia bisa mengerti, dan ia bisa ucapkan mewakili peraasaan yang ia rasakan .

Selain itu kemampuan Kirana untuk menggunkan berbagai bahasa,  baik bahasa ibu atau bahasa asing, dan bagaimana ia menggunakannya dengan tepat, sesuai dengan tempat dan dengan siapa yang sedang berbicara.

Begitu juga dengan berekspresi, kirana lebih dengan mudah mengekspresikan apa yang ia rasakan, baik suka, sedih, bingung, penasaran, kesal, rasa sayang, empati, simpati, peduli dsb, dengan kata kata yang ia punya. Sementara di usia ini banyak anak anak yang masih belum bisa secera tepat menggambarkan dan mengungkapkan rasa perasaan, emosi dan fikiran yang ia maksudkan.

Menurut saya. Kirana yang masih berusia kurang lebh tiga tahun, mempunyai kecerdasan emotional, intelektual yang hebat, tentunya tidak terlepas dari peran seorang ibu, yang sangat intens mendidik dan membina anaknya.

Di lihat di video nya, sang Ibu -Retno Hening- sejak dari dini, sudah mengenalkan kepada anaknya tentang membaca, tentang kosa kata, tentang buku, tentunya dengan cara cara yang menyenangkan, tidak dengan men-drilling kirana, tapi dengan membawa buku dan membaca sebagai sesuatu hal yang menyenangkan. Sehingga Kirana menganggap buku adalah teman bermainnya.

Kosakata yang banyak menjadikan anak lebih mudah memahami diri, memahami orang lain, memahami situsasi, dan kemudian mudah untuk menyampaikannya kepada orang lain.

kebutuhan perkembangan otak lebih tercukupi dengan lebih cepat, ketika anak lebih dini tau dengan banyak dikenalkan dengan membaca sejak dini, dikenalkan bukan dipaksa untuk bisa membaca sejak dini.

Hingga ketika sejak dini, sudah banyak kosakata yang anak anak tangkap baik secara verbal atau yang di dengar, maka tahapan selanjutnya akan lebih cepat ia jalani, karena tahap awal sudah ia lewati.

Hingga ketika anak anak lain, baru belajar mengumpulkan kosakata yang bisa mewakili dirinya, fikiran dan perasaanya, situasi, dan juga sekitarnya, maka anak anak yang sudah banyak diajarkan banyak kosa kata sejak dini, sudah jauh ke tahap selanjutnya  tahap pada mulai berfikir, mencerna  dan menganalisis.

 

4ce93e22-b2c7-4bd0-96a8-86687f5790d3

Maka, sedari dini mengenalkan membaca pada anak adalah sebuah investasi besar untuk masa depannya. Lebih dini anak belajar tentang aksara, tentang kosakata, yang akan membantu ia untuk mengetahui, mengingat, berfikir, berkonsentrasi dan menganalisis.

Tentunya bukan dengan cara cara yang memaksa, namun dengan cara cara yang menyenangkan. Seperti yang dilakukan oleh bunda Retno Hening, yang menjadikan belajar membaca adalah salah satu cara bermain yang menyengkan dan di tunggu tunggu oleh anak.

Dan kelak, anak yang sudah di dekatkan dengan buku dan membaca sejak dini, ia akan menjadi anak yang mempunyai minat yang besar terhadap buku, kepada mencari ilmu, lebih cepat berfikir, menganalisa, mengambil keputusan dan juga bercita cita besar.

 

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s