Tentang Melepas Beban Hati Dan Fikiran

Taukah kah apa yang seringkali memberatkan hati dan fikiran kita ?

Yang seringkali membuat energi menjadi terkuras habis, fikiran menjadi seperti spon yang kehilangan airnya, kering dan kaku. Hati menjadi menjadi mudah resah dan melemah.

Ah ternyata itu ! Berbagai rasa yang sadar tak sadar kau simpan dan pelihara, bahkan sering kau pupuk terus menerus, sehingga ia bertumbuh mengukuh, bahkan mengakar dalam hati dan fikiran mu.

Amarah yang kau pendam, kecewa yang terus menerus kau pelihara, khawatir yang berlebihan, takut yang kau ciptakan, dengki iri yang kau terus sirami, jumawa yang kau peluk erat, pujian yang selalu kau butuhkan, kesan yang kau inginkan, pesona yang kau cita, pamrih yang kau puja, ambisi yang kau gilai.

Ah itu dia mereka ! rasa yang seringkali membuat otak mu terasa “corrupt”, tiba tiba saja tidak bisa digunakan, atau seperti batrai telefon genggam yang seringkali terasa panas kemudian tiba tiba habis batrainya. Kau mudah lelah, tak ada daya.

Ah itu dia mereka ! rasa yang membuat hatimu jauh dari tentram, jauh dari tenang, gelisah tak karuan, hatimu melemah, seperti bebuahan yang kehilangan cairannya. Seperti pepohon yang merapuh akarnya, seperti layang yang terbang terlalu jauh, terputus dari benangnya, tak ada arah.

Ah perasaan perasaan itu yang rupanya, yang ada dalam hati dan fikiran mu, entah kau sadar atau tidak, entah kau sengaja hadirkan atau tidak, hingga hati dan fikiranmu tidak dalam fitrahnya, hingga hati dan fikiranmu seperti “disconnected” , hati dan fikirmu kemudian “unfunction” sebagaimana mestinya.

Bagaimana bila kau lepas saja semua itu, segala amarah, dendam, kecewa, iri, dengki, jumawa, pamrih, puja dan puji.

Bagaimana bila kau melepas semua itu ….

Agar hati dan fikiran mu berperan sesuai fungsinya, agar hati dan fikiran mu kembali pada fitrahnya, agar hati dan fikiran mu bisa tenang, bahagia, tentram.

Agar hati dan fikiran mu mengarah pada satu tujuan, Ridha-Nya. Itu saja. Lebih dari dunia dan isinya.

Fn : Sebuah catatan lama, nasihat kepada diri sendiri kala itu, diambil dari blog lama ku https://angkasa13.wordpress.com/.

Benar adanya, menulis itu adalah tentang juga bagaimana kita menasehati diri kita sendiri. Tentang kita bercermin kepada masa yang telah kita lalui, karena masa lalu kita adalah nasihat untuk kita di hari ini dan esok yang menjelang.

Advertisements

Jangan Asal “Banting Setir” … !

20190916_124151_0000806470198.png

 

Pernah mengalami kondisi ini ?

Memutuskan untuk banting setir, belok kanan, tak menuruskan di jalan yang awalnya sedang di tempuh, tapi memutuskan untuk belok kanan dan memilih jalan lain untuk mencapai tujuan.

Saya adalah salah satu orang yang pernah mengalami “Banting Setir” ini. Memutuskan untuk tidak melanjutkan berada di bidang yang waktu itu sedang di jalankan, dan kemudian memutuskan untuk banting setir, belok kanan dan memilih jalan lain.

 

KENAPA MEMUTUSKAN SETIR ?

Selama lebih dari delapan tahun saya menempuh bidang bisnis jaringan dengan pendapatan yang bagi saya pribadi cukup baik. Ditengah perjalanan ada perasaan yang tidak utuh. Kerja mulai asal asalan, melayang layang dan mulai kehilangan “ruh” nya. Awalnya saya mengira ini mungkin karena jenuh saja, delapan tahun bukan waktu yang sebentar. Kemudian menelisik lebih dalam lagi, tentang apa yang ada di hati dan fikiran saya, tentang apa yang benar benar saya inginkan, saya kerjakan, dan saya raih

Butuh waktu memang buat merenungkan hal ini. Kita harus pandai memisahkan antara emosi sesaaat, nafsu sementara, juga memisahkan antara apa keinginan yang murni datang dari diri kita atau yang ada karena pengaruh eksternal. Lama saya merenungkan, mempertimbangkan, juga meminta pendapat dari orang yang saya rasa bisa dipercaya. Karena ini bukan keputusan yang mudah, ada tanggung jawab dan konsekwensi pada masing masing pilihan

Akhirnya saya memutuskan untuk banting setir dan belok kanan. Meninggalkan jalan yang lama, dan menempuh jalan yang baru ! Bukan karena jalan yang lama salah, namun saya akhirnya berkesimpulan bahwa Allah ingin saya menempuh jalan lain, dimana saya memang diciptakan untuk ada dan berkarya di jalan itu. Saat ini saya memilih dan memutuskan untuk berkarya di bidang pendidikan.

I’m more enjoy, happy, earned and meaningfullness

JANGAN ASAL BANTING SETIR

Satu hal yang penting yang harus di fahami adalah, jangan sampai kita asal banting setir ! sepeti yang dibahas sebelumnya, jangan hanya karena keputusan keputusan yang bersifat emosional sesaat. Banting setir pun perlu banyak persiapan, tidak tiba tiba, bukan keputusan yang impulsif.

Kita harus tahu kemana bidang tujuan baru yang akhirnya akan kita tempuh tersebut, bagaimana gambaran kondisinya disana, apakah kita sudah mempunyai “bekal awal” untuk menempuh bidang tersebut, apakah kita mempunyai kekuatan yang mendukung, apa rencana yang akan kita lakukuan di bidang baru tersebut , dsb.

Mengidentifikasi diri sangat perlu, jangan sampai kita pindah ke bidang baru yang kita benar benar kosong, tanpa modal awal (modal ini bis berupa uang, imu, pengalaman, jaringan dll). Karena banting setir tanpa modal apa apa, itu konyol ! Tawakal pun harus diserti ikhtiar dan persiapan maksimal.

Atur timing yang baik ketika kita akan banting setir. Mungkin kita harus menjalankan dua bidang terlebih dahulu beberapa waktu. Atur saat yang tepat, kapan saatnya kita benar benar siap dan memutuskan untuk banting setir. Sesuaikan antara realita dan impian, bijaklah pada diri kita

INSIDE OUT, NOT OUTSIDE IN … !

Hal yang sangat penting adalah “strong why” kenapa kita melakukan banting setir. Alasan ini akan menjadi sangat personal. Galilah ! Dengarkanah isi hati mu, tentang apa apa yang menjadi keinginan terbesarmu yang tentunya datang dari hatimu, apa yang menjadi kebutuhan lahir dan batinmu, apa yang menjadi misi hidupmu.

“Strong Why” ini bukan alasan yang generik, yang dibuat dan terbentuk oleh tuntutan lingkungan kita, oleh sekitar kita, oleh asumsi asumsi publik, media masa, tuntutan zaman, tuntutan eksistensi, karena orang lain, atau apapun yang datang dari luar yang kemudian masuk kedalam diri kita (OUTSIDE IN)

Namun milikilah “Strong Why” yang datang dari dalam diri kita, murni dari olah pikir dan rasa kita, dari intuisi dan jiwa kita, dari keinginan kita yang kadang kita pendam dan masih kita kubur dalam dalam. Dari firasat kita, yang kita tahu kita ada kekuatan di sana, dari misi hidup, jalan kehidupan dan peran kebermanfaatan yang bisa kita pancarkan ke luar diri kita. (INSIDE OUT)

Menjadi manusia yang INSIDE OUT adalah menjadi manusia yang mengetahui apa yang ada dalam dirinya, mengetahui kekuatan yang ada dalam dirinya, dan menyadari bahwa kekuatan yang ada dalam dirinya itu, akan bisa bermanfaat untuk dirinya, dan juga banyak orang.

FIND OUR STRENGTH

Setiap orang telah dimodali oleh Allah Swt modal kebermanfaatan untuk kita menjadi manusia rahmatan lil a’lamin. Modal kekuatan ini sifatnya berbeda beda, unik dan spesifik. Seperti halnya beragam tetumbuhan yang ada di muka bumi, masing masing mempunyai fungsi dan manfaat nya masing masing.

Pohon kelapa, pohon beringin, pohon jati. Yang satu tidak lebih mulia dibanding yang lain, karena masing masing mempunyai manfaat, peran dan fungsi nya masing masing. Indah bukan … ?

Apalagi kita manusia yang Allah ciptakan sempurna dengan akal dan fikirannya. Tentunya Allah menciptakan manfaat, fungsi dan peran yang juga berbeda beda bagi kita. Tugas kitalah mencari tahu apa kekuatan yang Allah sudah berikan kepada kita, sebagai modal fungsi, kebermanfaatan dan peran kita di muka bumi ini.

LALU, APA HUBUNGANNYA ANTARA BANTING SETIR DENGAN KEKUATAN DIRI

Bila kita ingin melakukan banting setir dari bidang yang sekarang yang sedang di tempuh, maka mengetahui apa yang menjadi kekuatan diri sebaiknya dilakukan. Agar kita tidak salah langkah, agar kita tidak berkali kali salah jalan, agar kita bisa lebih cepat dan lebih mudah dalam menempuh dan meraih kesuksesan yang sebenarnya.

Dan yang utama adalah agar kita mampu mengenal diri kita, mensyukuri apa yang telah Allah berikan kepada kita, memanfaatkan nya dan menggunakannya sebagai jalan ibadah kita kepada Allah swt dan sebagai jalan kebermanfaatan kita kepada sesama manusia.

Konsultasi Potensi Diri, Sila Klik : http://bit.ly/KonsultasiPotensiDiri

—-

Semoga Bermanfaat, Nuriska Fahmiany Bandung, 16 September 2019

Ngadem Di Perpustakaan ? Why Not !

Akhir akhir ini saya lumayan sering mengunjungi sebuah perpustakaan di salah satu kampus swasta di kota Bandung, tepatnya perpustakaan kampus Maranatha, yang ada di kawasan jalan Surya Sumantri (Dekat dengan jalan Pasteur).

Perpustakaan ini direkomendasikan oleh seorang teman, yang juga sering kesana. Katanya ” Tempatnya enak, cocok buat ngadem mikir, nulis, baca buku, cobain deh …”

Nah karena si teman ini soal taste nya rada lumayan sama (sama sama tipikal yang butuh quite moment, escape from the world), maka gak ragu kalau dia yang merekomendasikan.

Dan bener saja, ketika kesana kemudian menghabiskan waktu beberapa jam disana, kesan nya memuaskan! Perpustakaan yang layak, bahkan recommended buat dikunjungi. Pertama karena tempatnya sangat luas. Kampus ini menyediakan dua lantai khusus yang dipakai untuk perpustakaan, lengkap dengan berbagai fasilitas pendukungnya.

Kedua buku buku yang disediakan tergolong banyak, lengkap dan kekinian. Buku buku yang saya cari hampir 70% nya ada. Ditambah tersedianya koleksi buku buku terbaru, best seller, buku yang lagi hits pun ada. Adanya koleksi buku terbaru ini, bisa jadi bahan referensi bagi saya. ( Jadi setidaknya bisa lebih dalam isi sebuah buku, sebelum membeli, hhee …)

Ketiga, -yang tidak kalah penting- adalah suasananya yang nyaman bukan ? Disini dari mulai ruangan yang luas, penataan buku yang rapih, kebersihan yang sangat dijaga, pengaturan cahaya yang baik, kursi dan meja sebagai area membaca/kerja disediakan sangat banyak, baik untuk yang sendiri sendiri atau pun bergrup,tToilet bersih dan nyaman, pelayanan ramah, dll. Kalau lapar, butuh makan, atau coffe break ada kantin tersedia di lantai bawah.

Over all its really comfortable and convenience. Bagi yang ingin sekedar membaca, atau butuh fokus mengerjakan tugas, deadline, bikin konsep, dan lain sebagainya bisa betah berjam jam diam disini.

Keempat bagi saya tempat ini tambah nyaman, karena gak jauh dari rumah…hhe. Jadi ga ngabisin waktu lama di jalan juga, jadi bisa lebih produktif penggunaan waktunya. Karena di Kota Bandung ada beberapa juga perpustakaan yang nyaman, namun lokasi relatif jauh dari rumah. Sebagai catatan tambahan, wifi dan peminjaman buku ke luar perpustakaan hanya tersedia untuk mahasiswa kampus saja.

Ya udah, segitu dulu ahh review nya. Semoga bemanfaat bagi teman teman yang ada di wilayah Bandung, atau sedang berkunjung ke Bandung, dan nyari referensi perpustakaan yang lengkap dan nyaman.

Semoga Bermanfaat …

Definisi Bahagia …

Siapa sih yang tidak ingin hidupnya bahagia ?

Rasa rasanya tidak ada yang tidak ingin bahagia dalam hidupnya. Kadang orang melakukan sesuatu mati matian agar dia mengejar dan merasakan kebahagiaan dalam hidupnya.

Pertanyaan yang mungkin harus kita clear di awal adalah :

Apa sih definisi bahagia … ?

Setiap orang sepertinya mempunyai ragam jawaban yang berbeda. Tergantung sudut pandang, kondisi dia saat ini, latar belakang, masa lalu, atau harapan harapan di masa depan, dan lain sebagainya.

Mungkin ada yang menjawab : ” Bahagia itu ketika kita bisa melakukan apa saja yang kita inginkan …..” atau ada yang menjawab “Bahagia itu ketika kita meraih kesuksesan ….” atau “Bahagia itu ketika kita bisa membahagiakan orang orang yang kita cintai ….”

Bagi orangtua mungkin bahagia itu ketika melihat anak anak nya bertumbuh sehat, cerdas, dan menjadi anak yang soleh. Atau bagi sang peraih impian, bahagia itu adalah ketika dia mendapatkan kebebasan financial sehingga kita bisa berbuat banyak untuk dirinya dan banyak orang.

Atau definisi bahagia yang sederhana. Ketika seorang petani melihat sawahnya menguning  subur bertumbuh, atau seorang ibu yang bahagia ketika makanan nya habis dilahap oleh suami dan anak anaknya, atau ketika seorang supir angkot yang bahagia ketika uang hasil tarikannya cukup untuk membayar biaya SPP anak anaknya, atau bagi seorang wanita bahagia itu ketika bisa bersanding dengan laki laki idamannya …

Tidak ada definisi yang pasti untuk menerjemahkan makna kebahagian, tergantung bagaimana di konsidi manusia tersebut berada ….

Menarik ketika seorang teman mendefinisikan tentang kebahagian melalui cerita seorang komedian yang baru baru ini ditangkap karena kasus narkoba. Konon katanya pekerjaan komedian adalah membuat orang lain tertawa, dan ketika melihat orang lain tertawa maka ia pun akan bahagia, harusnya ia bahagia karena telah membuat orang lain bahagia. 

Tapi dalam sebuah wawancara, sang komedian ini mengaku bahwa “Hidup saya tidak bahagia ….” sehingga narkoba itu lah pelariannya. Padahal di  sisi lain hidupnya ia adalah seorang yang baik juga, menjadi tulang punggung keluarga, banyak membantu orang lain, dan tentunya banyak disenangi oleh orang lain.

Lalu apa yang salah ? kenapa dia tak kunjung bahagia, walaupun dia sudah bisa memberikan “kebahagian” kepada orang lain ?

Kemudian teman saya ini membuat kesimpulan yang cukup membuat saya kembali tersadarkan. Bahwa ada tingkatan dalam definisi kebahagian, ada yang menerjemahkan kebahagian yang disadarkan pada dirinya sendiri, kebahagian yang ia sandarkan kepada orang lain, dan yang ketiga adalah kebahagian yang di sandarkan kepada Sang Pencipta.

” Memuaskan keinginan keinginan diri, atau memuaskan keinginan keinginan orang lain terhadap diri kita, tidak lah membuat kita mendapatkan makna bahagia yang sesungguhnya ….”

Karena kita akan mendapatkan kebahagian sesungguhnya adalah, ketika kita hidup dengan sesuai dengan  keinginan SANG PENCIPTA atas diri kita

Tak salah ketika kita mendefiniskan bahagia melalui kacamata kita. Namun bila kita terus sandarakan kebahagian tersebut pada hal hal yang tak abadi, maka kebahagian itu pun akan tidak abadi, apapun itu …

Maka, mari kita belajar untuk “naik kelas” bahwa kebahagian adalah ketika kita menjalankan hidup sesuai dengan keinginan Sang-Pencipta atas diri kita,  karena disanalah letak kebahagian sesungguhnya, kebahagian Abadi

Ah lagi lagi ini nasihat untuk saya pribadi, pembicaraan dengan kawan saya ini menyadarkan saya. Bahwa sering kali kita lupa untuk menyandarkan kebahagian kita kepada-Nya. Dalam definisi-Nya.

Alih alih kita terus mengejar kebahagiaan yang seperti fatamorgana, nampak seperti air yang menyejukan, namun nyatanya hanya bayangan  saja, ketika kita hampiri, ia bukan apa apa dan kita pun kecewa ….

Lalu Apa Makna Bahagia Buatmu kawanku …?

 

Bandung, 10 September 2019

 

 

Setiap Orang Itu Unik ! YAKIN …. ?

Setiap Orang Itu Unik .. ! Yakin ... _

 

Every Body Is Unique … ! “

Sepertinya kita sudah tidak asing dengan quote quote semacam itu. Quote yang menyatakan bahwa setiap diri kita adalah unik, setiap diri kita adalah istimewa, setiap diri kita berbeda, setiap diri kita punya kelebihan, keunggulan dan kekurangan nya masing masing. Sering denger ungkapan ungkapan semacam itu ?

Pada dasarnya memang benar ! Setiap orang itu unik, istimewa, mempunyai kelebihan dan keunggulannya masing masing.  Namun rasanya tidak cukup kita hanya puas, senang dan  berhenti di jargon jargon tersebut dan hanya menggunakan sebagai kata kata  bijak , yang menghiasi media sosial dan status wa kita.

Pertanyaan selanjutnya adalah :

Apakah kita  tahu  dengan yakin apa  yang menjadi keunikan, keistimewaan, keunggulan bahkan kelemahan kita ?

Misalnya apabila ada seseorang yang bertanya seperti ini :

” Apa keunikan kamu yang berbeda dengan orang lain ? ” 

Atau misalnya ketika dalam sebuah sesi wawancara dengan sebuah perusahaan  kita ditanya seperti ini :

” Apa keunggulan yang kamu punya, sehingga kamu bisa memberikan kontribusi untuk perusahaan ini ….”

Bisakah kita menjawabnya dengan lugas dan bernas ?

Atau menjawabnya dengan jawaban yang  standar misalnya ” Saya seorang pekerja keras, saya seorang yang jujur, pekerja keras, antusias, berkomitmen tinggi, mudah bekerjasama, komunikator yang baik ….” (Btw ini adalah jawaban standar yang disarankan yang disarankan kalau kalian googing…) hhe

Bagus misalnya memang seperti yang disebutkan diatas, namun kalau misalnya kelebihan kita bukan yang diatas, bukankah kita tidak jujur dan membohongi diri kita sendiri kita sendiri ? Kita memaksakan apa yang sebenarnya bukan diri kita.

Padahal sebenarnya ada kelebihan lain yang ada diri kita, misalnya kita adalah orang yang pandai dalam membuat konsep ide dan gagasan, kita pandai dalam membuat analisa, kita unggul dalam mempengaruhi orang, kita mempunyai kesabaran dalam mendidik orang lain, dsb.

Sayangnya kita seringkali belum mengetahui apa keunikan dan keunggulan diri kita. Atau kita tahu sihh… tapi kita masih belum bisa mendefinisikan keunikan kita tersebut, belum bisa menjabarkan nya dalam sebuah kalimat yang tepat, yang bisa kita mengerti dan orang lain mengerti. Intinya kita tahu dan kita merasa akan keunikan dan keunggulan, namun kita tidak tau percis apa itu definisinya.

Keunikan disini bukan tentang keunikan fisik atau penampilan, namun keunikan yang bersifat bawaan diri,  self personalitygenuine nya diri kita,  authentic nya diri kita, keunikan yang berasal dari  BAKAT kita yang memang dianugrahkan Tuhan kepada kita.

Definisi BAKAT disini pun bukan bakat berupa hardskill, yang selama ini banyak diterjemahkan. Misalnya bakat menggambar, bakat menari, bakat memasak, dll. Namun bakat yang bersifat personalityNah BAKAT inilah yang menjadi MODAL keunikan dan keunggulan kita.

Bakat ini lah salah satu hal yang bisa menjadi guidence kita dalam menentukan dimanakah kita akan meniti karir, bidang pekerjaan apa yang pas dengan kita, bidang bisnis apa yang pas untuk kita, jurusan studi atau kuliah apa yang cocok untuk kita, dan lain sebagainya.

Agar kita bisa nenghindari atau mengurangi kejadian  ” Salah Langkah” atau “Salah Jalan” dalam menentukan jalan kehidupan kita dan bisa lebih tepat dalam menempuh jalan kesuksesan kita

Lalu, Bagaimana Caranya mencari tahu BAKAT kita  …..?

Ada banyak cara yang tersedia. Dengan mengikuti berbagai test. Diantaranya adalah test TALENTS MAPPING

TALENTS MAPPING adalah sebuah test assesment yang  akan membantu dalam menemukan dan memetakan apa yang menjadi BAKAT & KEKUATAN kita, membantu menemukan bidang  apa saja yang sesuai dengan diri kita, baik dalam dunia bisnis, sosial, profesional, akademis, dll.

Dengan melakukan test seperti ini, kita tidak menjadi manusia yang “Asal Jalan” atau “Gimana Nanti Aja …. ” Namun menjadi manusia yang lebih menggunakan ilmu sebelum beramal. Menjadi manusia yang tahu alasan atas segala sesuatu yang dilakukannya. Manusia yang menjalankan sesuatu atas dasar kekuatan ANUGRAH BAKAT yang Tuhan berikan kepadanya.

Jadi, apa apa BAKAT UNIK kamu ….  🙂 ? 

————————————————————

Buat kawan kawan yang ingin saya bantu untuk mengetahui apa BAKAT UNIK nya, yuks ngobrol :

https://wa.me/6281320671151

Apakah Kita Sudah Benar Benar Merdeka … ?

Merdeka adalah ketika setiap anak Bangsa ini mendapatkan pendidikan layak yang mereka butuhkan ….

Kemarin saya dikirim foto anak anak di Pulau Pangabatang NTT yang ikut merayakan ulang tahun kemerdekaan RI. Oh ya di Pulau yang cukup terpencil ini, saya dan teman teman Kebukit Indonesia sedang membangun sekolah tingkat dasar, informasi tentang sekolah nya ada DISINI

Perayaan sederhana di Pulau yang jauh dari keramaian, jauh dari hingar bingar parade, pawai, umbul umbul dan panggung hiburan khas perayaan Agustusan. Dengan apa yang mereka punya, mereka tetap ingin ikut meyakan kemerdekaan Tanah Air nya.

S

aya jadi bertanya tanya, – karena Indonesia adalah negara dengan ribuan kepulauan di dalamnya- apakah setiap Pulau terpencil yang ada di Negara ini ikut pula merayakan upacara kemerdekaan Indonesia, atau jangan jangan diluar sana masih banyak warga Negara Indonesia yang tidak ikut merayakan, atau bahkan tidak tahu tentang ulang tahun kemerdekaan Negara nya.

Lebih jauh dari itu, pertanyaan ini yang ada di benak saya adalah :

Apakah setiap jiwa di negri ini sudah benar benar merasakan kenikmatan kemerdekaan … ?

Tujuh puluh empat tahun kemerdekaan Indonesia. Rasanya waktu yang sangat cukup untuk setiap anak Bangsa di Negri ini mendapatkan dan menikmati pendidikan yang layak. Namun kenyataannya pendidikan yang layak masih jauh dari kata layak dan merata.

Masih banyak anak Negri ini yang tidak punya kesempatan untuk bersekolah, entah karena biaya, akses pendidikan, atau bahkan mereka masih asing dengan apa itu pendidikan. Sekolah, buku, belajar adalah hal yang asing bagi mereka. Pendidikan adalah hal yang mewah sehingga menjadi hal yang “untouchable”.

Dari pengalaman saya beberapa tahun yang lalu, berkeliling ke Pulau terpencil dan Pedalaman di Indonesia, masalah pendidikan di Indonesia yang terutama adalah masalah akses. Akeses lembaga pendidikan, akses ilmu pengetahuan dan akses terhadap kesempatan bersekolah itu sendiri

Belum lagi bicara tentang pemerataan dan kualitas. Misalnya saja di salah satu daerah di NTT, saya menemukan buku pengayaan pendidikan terbitan tahun 1974 di sebuah perpustakaan sekolah, itu pun hanya beberapa eksemplar saja, sudah koyak disana sini, isi ny pun sudah sangat tidak relevan dengan keadaan saat ini, lagipula sepertinya buku buku itu hanya formalitas pembagian semata, entah dibaca atau tidak.

Ini hanya sebuah contoh saja. Buku yang seharusnya manjadi jantung pendidikan, tidak disediakan dengan kuantitas dan kualitas seharusnya. Belum lagi kualitas guru yang masih jauh dari kata ideal, atau bahkan standar guru yang seharusnya.

Ah entahlah, bicara tentang pendidikan Negri ini adalah sesuatu hal yang sangat kompleks. Akhirnya -dalam kondisi ini- kita lah sebagai anak Bangsa yang ikut berkewajiban ikut membangun Bangsa ini, dengan apa yang kita mampu, dengan apa yang kita bisa.

Walau cakupan nya masih bersifat mikro, tidak masalah, apapun yang sesuai dengan kapasitas kita. Karena bila hanya mengandalkan, menuntut dan menyalahkan pemerintah, rasanya hal yang akan cukup menguras energi , dan sesuatu yang tidak akan ada habisnya

Apa yang kita bisa lakukan saat ini, maka lakukan saja. Langkah langkah kecil untuk membantu anak anak Bangsa ini lebih terdidik, lebih terpelajar dan lebih berdaya maka kita lakukan saja.

Karena sebenarnya bila diamati lebih lanjut, Bangsa ini besar dan bertumbuh adalah karena kepedulian saudara sebangsanya. Kepedulian kita bersama.

So, setelah tujuh puluh empat tahun ini, apakah Bangsa ini sudah benar benar merdeka dan merasakan kenimatan kemerdekaan ?

Yuks bantu anak anak NTT mempunyai sekolah layak :

https://sharinghappiness.org/sekolahrafi

Bandung, 22 Agustus 2019

Ketika Mimi Peri Curhat …

Memanusiakan Manusia

Ini yang tersimpul dalam benak saya ketika selesai melihat video ini. Video tentang the fenomenal “Mimi Peri” yang mungkin cukup banyak dikenal oleh para netizen masa kini.

Video ini ada di channel salah satu Psikolog kesukaan saya yaitu Dedy Susanto yang mempunyai channel dengan tema Kuliah Psikologi dan beliau pun seorang penulis buku kece dengan judul “Pemulihan Jiwa”

Di Video ini Paduka (Panggilan Khas Mr Dedy)  mengajak Jalan jalan Mimi Peri dan memberikan Terapi Psikologi spesial kepadanya dengan cara yang sangat nyaman. Apa isi Video nya bisa disimak disini ;

 

 

Bagi saya Video ini mengungap banyak hal. Karena seringkali kita dengan mudah menilai seorang manusia dari permukaan saja, dari apa yang kita lihat, dari apa yang kita dengar, itu pun sekilas sekilas saja. Lantas dengan mudah kita memberikan penghakiman kepadanya, tanpa coba menelisik lebih dalam apa yang terjadi dengan sesiapa yang kita nilai itu …

Setelah menyimak video ini, saya bisa melihat sudut pandang yang lain ketika menilai Mimi Peri, dibalik segala ke “Abnormalan” yang ia sajikan dilayar kaca, yang ternyata semua itu adalah akibat dari segala sesuatu di masa lalu nya.

Masa dimana dia melalui banyak hal yang buruk, masa dimana dia benar benar tidak berdaya, dan masih berusaha tegak berdiri menjalankan hidupnya.Menyimak ceritanya – saya kira ini bukan hal yang mudah … –

Kita saja yang merasa hidupnya lurus, normal, merasa benar, seringkali lebih sibuk untuk mencaci, memaki, menyalahkan, menyudutkan mereka yang mungkin sebenarnya juga sedang “berjuang” dengan diri mereka,  berjuang menemukan jati diri mereka, yang sebenarnya ada perang batin yang ada

Diluar sana, mungkin ada banyak mereka yang seperti Mimi Peri ini, yang memang tidak tahu, tidak mengerti, harus apa, harus bagaimana.  Barangkali kurang ilmu, kurang teman, kurang kesempatan untuk mengetahui apa yang harus dilakukan dengan kondisi yang mereka sedang rasakan

Karena kita yang mengerti, yang faham, tidak coba untuk menolong, merangkul, menunjukan arah kemana jalan yang benar, sekaligus menunjukan dengan cara yang baik. Asik dengan diri sendiri yang sudah merasa baik dan benar, dan merasa berhak menyudutkan orang lain yang kita anggap berbeda norma dengan kita

Ini bukan tentang membenarkan yang salah, dan menyalahkan yang benar. Tapi ini tentang ada saatnya kita memanusiakan manusia, dan bagaimana kita mempunyai kemauan, hasrat, untuk membantu sesiapapun yang sedang butuh jalan cahaya.

Kita hanya perlu menunjukan atau membantu mereka menuju cahaya tersebut …

 

Fatherless

 

Saya jadi teringat sebuah istilah “Fatherless” yaitu anak anak yang kehilangan figure orang tua nya. Kehilangan disini bukan perkara kehilangan secara raga atau nyawa. Namun fatherless disini adalah anak anak yang ayah nya masih ada, namun kehilangan sosok, fungsi, dan peran yang dibutuhkan anak dari seorang ayah. Kekurangan kasih sayang seorang ayah …

Apalagi “Fatherless” ini ditambah luka batin yang pernah dirasakan oleh anak dari ayahnya, yang ternyata berakibat panjang, hingga anak dewasa …

Saya ingat, ada mantan Transgander yang pernah cukup terkenal di media sosial. Dia menceritakan, tentang apa yang terjadi padanya  itu salah satunya karena ia merasa sangat kekurangan kasih sayang seorang ayah semasa kecil

Akibatnya  dia  mencari kebutuhan figure  itu diluar rumah yang bisa mengisi kekosongan batinnya akan sosok itu. Di lain pihak dia pun ketakutan dirinya tumbuh menjadi laki2 yang mirip ayahnya. Sehingga ia memilih menjadi seorang wanita, dia memilih menjadi seorang transgander saat itu …

” Aku ingin dipeluk ayah ….” katanya….  Alhamdulillah ia sekarang telah kembali kejalan lurus, kembali menemukan fitrahnya sebagai seorang lelaki sejati.

Sungguh betapa penting ternyata peran seorang Ayah, dalam tumbuhnya seorang manusia

Above All …

Semoga, Allah pun mempermudah orang orang seperti Mimi Peri untuk menjadi manusia yang kuat, bertemu dengan orang orang dan lingkungan yang tepat.Kemudian kembali menemukan dan menjalankan fitrah sejatinya sebagai seorang lelaki sejati (Karena sebenarnya Mimi Peri pun tidak pernah menyatakan diri sebagi seorang perempuan)

Semoga kita pun masih bisa menjadi manusia yang memanusiakan manusia,menjadi pembawa cahaya untuk sesipapun di sekitar kita yang sedang membutuhkan cahaya,dan arah jalan kebenaran …..

 

Bandung, 06 Juli 2019

 

 

Akhirnya Anak NTT Punya Sekolah

Alhamdulillah, Masya Allah, Allahu Akbar ..

Akhirnya segala doa dan usaha untuk membangun sekolah di salah satu pulau terpencil di NTT ini terwujud. Memang baru satu ruang kelas yang terbangun, dari tiga kelas yang dibutuhkan oleh anak anak di Pulau ini

Namun, satu kelas yang berhasil terbangun di Pulau yang sangat minim akses pendidikan ini menjadi harapan dan energi bagi semua orang. Bagi para siswa, para guru, para orang tua di Pulau ini. Anak anak bisa sekolah dengan lebih nyaman dan aman, tidak lagi kehujanan dan kepanasan, atau harus menyebrang Pulau di kala gelombang besar dan cuaca tidak bersahabat untuk bersekolah

Bagi kami yang menginisasi program #BangunSekolahNTT pun begitu. Berdirinya satu kelas di Pulau ini menjadi energi dan keyakinan yang mendalam bagi kami, bahwa dimana ada keinginan untuk berbuat kebaikan, maka akan selalu ada jalan.

Walau kadang memang tidak mudah, naik-turun, jatuh-bangun, kadang terselip pertanyaan “Bisa ga yaa ….”Mampu ga yaa…”…”Uangnya dari manaa yaa…” adalah sesuatu hal yang wajar, kita hanya manusia yang tidak akan pernah bisa 100% menjamin bahwa segala sesuatu akan terwujud sesuai dengan keinginan kita.

Namun ketika kita punya “STRONG WHY” akan sebuah hal yang sedang kita perjuangkan, maka walau terkadang hal itu tidak semulus landasan bandara, somehow maka apa yang kita perjuangkan tersebut akan berhasil terwujud.

That the essence of faith and deed

Sebenarnya bila difikir lebih mendalam lagi, kami lah yang selayaknya patut bersyukur … bersyukur karena telah diberikan berbuat kebaikan, kesempatan untuk beramal soleh, kesempatan untuk bisa bekarya, kesempatan untuk bermanfaat untuk diri sendiri dan orang lain.

Karena kesempatan berbuat kebaikan, kemampuan berfikir, kemampuan untuk bergerak dan melangkah, kepercayaan orang lain, itu adalah sesuatu yang mahal, berharga, dan tidak akan terwujud bila tidak IA izinkan, tidak mungkin terwujud tanpa Ridha-Nya.

Maka, tidak patutlah kita berbangga berlebih dengan pencapaian pencapaian kita, karena sejatinya, apa yang mampu kita lakukan, adalah atas persetujuan-Nya, atas Ridha-Nya.

before1

kitabisa 2

Sekolah NTT ini adalah hasil kerja berjamaah banyak orang, adapun saya dan teman teman di Kebukit Indonesia yang membuat program ini, hanyalah perantara yang di tunjuk Allah untuk menjadi jalan kebaikan banyak orang.

Terimakasih ya Allah …

Mohon doanya, saat ini akan dibangun kelas kedua di Sekolah Dasar Pulau Pangabatang.

Teman teman yang ingin ikutan support anak anak NTT mempunyai pendidikan yang layak, bisa menghubungi kami. Apapun bentuk bantuannya, akan sangat berharga buat anak anak di sana …

Silahkan, feel free to contact me yaaa … 🙂

https://wa.me/6281320671151

Selamat Istirahat …

Bandung, 21 Juli 2019

Maharshi – Ketika Seorang CEO memilih menjadi Petani [ Film India ]

Iyaaa bangettt ….

Lagi keranjingan nonton film India nihh, Selected film India tentunya, film yang memang punya kualitas dan meninggalkan pesan yang kereennn

maharsi 2

Kali ini saya nonton film keluaran tahun 2019 judulnya “Maharshi” yang ternyata dalam bahasa Indonesia, bisa diartikan dengan : Orang Bijak. Sengaja saya gak banyak baca review nya dulu, biar ge banyak ekspektasi dan ngira ngira kemana arah ceritanya.

Ternyata bener banget, film ini rada diluar ekspektasi saya ending akhirnya. Diawal cerita, film ini banyak menyajikan tentang seorang anak muda yang super cerdas, baik hati, tampan, loveble, jago tarung dan struggling buat impian impian besar nya. Lahir dari keluarga yang biasa biasa saja, dan akhirnya membuktikan bahwa dia bisa mewujudkan apa yang selama ini menjadi Visi besar nya. (Sedikit Spoiler …hhee)

Saya kira akan menjadi seperti film sejenis ini lainnya : perjalanan seseorang meraih mimpi dan kesuksesan … ternyata film ini lebih jauh dari ini. Film ini kemudian bercerita tentang :

Pencarian jati diri seorang anak manusia, panggilan hidup, yang berakhir pada pilihan jalan kehidupan …

Walau film ini agak terlalu berlebihan dalam membangun persona tokoh utama (Pokoknya perfect banget daaaahhh, cerdas, tampan, kaya, humoris …hhaa) , namun film ini berhasil menyajikan tentang apa :

Makna Kesukesan Sebenarnya

Bukan tentang kekayaan, bukan tentang posisi dan jabatan, bukan tentang dimana kita tinggal, bukan tentang ketenaran …

Bukan berarti hal hal diatas salah dan kita tidak perlu mencapainya, namun hal hal diatas seperti kecerdasan, kekayaan, posisi dn jabatan, ketenaran adalah sebuah ALAT agar kita bisa benar benar mencapai kesuksesan dan kebahagian yang sebenarnya …

Kesuksesan Bukan Titik, Tapi Koma

Kesukesan Bukan Tujuan, Tapi Perjalanan

Salah satu kutipan yang saya suka dari Richi – Sang Tokoh Utama –

Akhirnya diatas “Ambisi Kesuksesan” yang kadang kita rencanakan, kita kejar, kita dambakan, ada yang lebih kuat dari hal itu semua …. yaitu “Panggilan Hidup” . Dimana hati dan pikiran kita erat mengikat padanya. Walau tanpa hinggar bingar yang kadang orang banyak didefiniskan oleh orang orang. “Panggilan Hidup” adalah tentang dimana hidup kita terasa sangat bermakna dan ada ketenangan dalam menjalaninya

Film ini ditutup dengan sebuah makna yang sangat dalam tentang kesuksesan :

” The person who is eager about success is human, whereas the one gives success and wins for others is Maharshi”

Kurang lebih artinya seperti ini :

” Orang yang bersemangat mengejar kesuksesan untuk dirinya sendiri adalah manusia, sedangkan orang yang mendorong orang lain untuk meraih kesuksesannya adalah orang bijak (Maharshi) “

Maharshi sendiri artinya orang yang bijak …

Dalam cerita ini Richi memilih untuk berkesempatan membuat orang banyak merasakan kesuksesan, ketimbang dia mengejar kesuksesan dan ambisi dirinya sendiri. Sama ketika dia melepaskan jabatan CEO nya, untuk membersamai para petani di desanya …

maharshi

Walaupun ini cerita fiksi, namun betul betul bagus maknanya, tentang bagaimana menjadi manusia yang mampu menemukan jati dirinya, mengikuti panggilan hidupnya, dan menjadi jalan kesuksesan untuk banyak orang …

Film ini mengingatkan saya pada salah satu tokoh hebat di dunia nyata, seorang “Marashi” di dunia nyata, yaitu JOHN WOOD pendiri dari NGO besar ROOM TO READ. Beliau meninggalkan jabatan tinggi nya di perusahaan MICROSOFT untuk memberikan kesempatan anak anak di dunia ketiga untuk mempunyai kesempatan mendapatkan pendidikan yang layak.

Sebuah langkah yang belum tentu semua orang mau dan mampu melakukannya … Ahh kalau bukan karena “Panggilan Hidup” tidak mungkin beliau sejauh dan seberani itu …

———

Ketika fenomena sekarang manusia berlomba lomba untuk menunjukan eksistensi dirinya, menunjukan kesuksesan dan pencapaian pencapaian pribadi nya, film ini semacam memberi pencerahan kepada kita tentang makna kesuksesan yang sebenarnya

Happy Watching – Get A Meaning ….

Bandung, 14 Juli 2019

Natsamrat – Film Terbaik Dari India Dengan Tema Keluarga

Hasil googling nyari referensi film Alhamdulillah tidak sia sia …

Akhirnya bertemu dengan film dari India ini, judulnya NATSAMRAT, Film tahun 2016 yang dibintangi oleh Nana Patekar (Wajahnya cukup familiar, namanya baru hafal…hhee)

Film ini film yang apik banget, membahas permasalahan keluarga yang barangkali banyak terjadi dalam kehidupan nyata. Tentang bagaimana cinta orang tua terhadap anaknya, bagaimana psikologis orang tua ketika memasuki masa tua.

Mengupas juga bagaimana seringkali seorang anak ketika sudah dewasa, sudah berkeluarga, bersikap “merasa lebih pandai” dari orang tuanya, sehingga merasa wajar ketika “menghakimi” sang orang tua.

Ahh beneran film ini wajib di tonton oleh setiap kita, oleh kita yang merasa seorang anak, dari orang tua kita …

Saya ga akan ngasih “spoiler” nya, meningan di tonton aja langsung, rasakan emosi yang mengaduk ngaduk, meraskan apa yang dirasakan oleh sang orang tua ketika dunianya “terguncang” ketika disakiti oleh anak yang dibesarkannya…

Diwaktu yang bersamaan merasakan juga apa yang dirasakan oleh sang anak saat penyesalan terbesar ada padanya, ketika dia sudah meluluhlantakan hati orang tua tercintanya …

Pelajaran terbesar dari film ini  bagi saya adalah :

Jangan pernah menyakiti hati orang tua kita, jangan melukai hati orang tua kita, jangan merobek robek perasaannya, jangan membuat perih jiwanya …

Karena itu akan menjadi penyesalan terbesar dalam hidup kita, dan entah apakah kita akan mampu menebus dan menemukan obat penawarnya….

Allah pun, selalu memerintahkan kita untuk memuliakan dan menjaga hati orang tua kita, selama mereka dalam ketaatan…

Pun misalnya ada orang tua yang  tidak dalam ketaatan kepada Allah wt, kita masih diperintahkan berbuat baik, ta’dzim, hormat, menghargai orang tua kita …

natsamrat

Semoga kita semua, selalu menjadikan orangtua kita adalah prioritas utama hidup kita, semoga kita selalu diberikan kemauan dan kemampuan untuk memuliakan orang tua kita …

Aamiin yaa rabb..